Template dan Tips Seputar Blogger

Tuesday, June 20, 2017

Apakah Perlu VPS Untuk Blog

Jika anda sering hunting VPS murah maka tidaklah sulit untuk mendapatkan harga sewa VPS 1 CPU 1 GB RAM seharga hanya 5 US Dollar bahkan penyedia hosting dalam negeri pun sudah berlomba-lomba memberikan harga Rp 100.000 untuk VPS dengan spesifikasi tersebut.

Apakah Perlu VPS Untuk Blog

Tentu, menyewa VPS untuk blog merupakan langkah bijaksana karena dengan itu anda akan merasakan kenikmatan seperti :

  • Memiliki resource yang dedicated sesuai spesifikasi paket
  • Memiliki keleluasaan meng-install OS
  • Tidak ada pembatasan resource seperti di shared hosting
  • Anda memiliki akses langsung (root) terhadap server yang disewa
  • Dapat menampung beberapa web/blog dalam satu server (not addon)
  • Namun sayangnya banyak orang yang terkena virus latah dan hanya ikut-ikutan menggunakan VPS tanpa tahu esensi penggunaan VPS yang sebenarnya. Hanya karena harga VPS murah bukan berarti kita harus terlena karena fenomena ini.

Di postingan ini saya akan memberikan alasan kenapa anda tidak harus menggunakan VPS untuk blog.

Jangan Gunakan VPS Jika Traffic Blog Anda Masih Kecil


Menggunakan VPS untuk blog dengan pengunjung rata-rata 1000-5000 per hari adalah sebuah tindakan yang overkill. Anda hanya akan menghabiskan uang untuk sesuatu yang tidak perlu anda gunakan. Saat ini rata-rata shared hosting paket medium dengan range harga Rp 25.000 – Rp 50.000 per bulan dan telah menggunakan Sistem Operasi Cloudlinux mampu mengakomodasi traffic seperti itu.

Saya sudah pakai Cloudlinux dengan paket yang mahal dan traffic saya juga tidak terlalu besar kenapa sering sekali terkena resource limit?

Pertanyaan ini sering ditanyakan oleh user yang belum mengerti cara optimalisasi blog dengan baik. Optimalisasi blog dapat dilakukan dengan langkah-langkah dasar berikut ini :

  • Gunakan theme atau framework yang ringan, kompatibel dan tidak bloatware
  • Install sedikit mungkin plugin dan yang hanya diperlukan saja
  • Lakukan customisasi hanya di sisi end-user bukan di core WP atau Framework
  • Gunakan plugin cache untuk optimalisasi dari sisi pengunjung
  • Upgrade PHP ke versi 7 atau 7.1
  • Setiap penyedia hosting dengan paket apapun pasti telah menyiapkan server mereka dengan baik dan hal itu akan sia-sia jika tidak diimbangi dengan optimalisasi dari sisi pengguna.

Jadi daripada menghabiskan uang lebih banyak lagi kenapa tidak dimulai dari diri kita sendiri untuk lebih disiplin dalam merapikan resource blog kita?

Jangan Gunakan VPS Jika Anda Tidak Memiliki Kemampuan Teknis Yang Cukup


Menyewa VPS itu mudah dan bahkan murah tapi melakukan setting dan optimalisasinya itu yang mahal dan membutuhkan kemampuan teknis yang tidak mudah. Kebanyakan VPS yang disewakan murah adalah VPS unmanaged artinya pihak penyedia VPS hanya memberikan anda server VPS beserta resource-nya tanpa tambahan bantuan lainnya.

Memang banyak sekali artikel dan dokumentasi di internet yang akan memberikan anda panduan bagaimana cara meng-install blog atau maintenance server VPS. Semuanya bisa diperoleh dengan gratis.

Yang menjadi masalah adalah bukan bagaimana meng-install blog di VPS tapi bagaimana cara anda untuk merawat dan memelihara VPS dari ancaman yang mungkin akan menyerang anda kapan saja, seperti DDoS atau hacking.

Selain itu sebagaimana web atau blog, VPS juga memerlukan optimalisasi. Anda tidak akan mendapatkan hasil yang memuaskan jika hanya menggunakan VPS apa adanya saja tanpa modifikasi atau kustomisasi disana sini. Saya ingat seorang teman di sebuah forum pernah mengatakan bahwa optimalisasi VPS adalah sebuah seni tersendiri. Bahkan anda bisa dibayar mahal jika memiliki kemampuan seperti itu.

Jangan Gunakan VPS Jika Anda Tidak Ingin Dibebankan Biaya Tambahan


Sekilas ketika anda melihat daftar harga paket VPS memang akan terlihat murah dan menjanjikan. Namun apakah hanya biaya itu saja yang harus anda bayarkan per bulan?

Jika anda seorang developer dan sudah makan asam garam dalam dunia server tentu jawabannya ya. WYSIWYG (What You See Is What You Get) itulah yang akan anda dapatkan. Anda tidak perlu membayar apa-apa lagi selain biaya berlangganan karena anda sudah tahu apa yang akan anda lakukan dengan VPS tersebut.

Tapi bagaimana dengan user biasa yang baru berencana upgrade dari shared hosting ke VPS?

Selain bingung anda juga harus dihadapkan kepada pilihan yang lebih mudah yaitu meng-install software apapun untuk membantu anda dalam menggunakan VPS.

User yang terbiasa menggunakan shared hosting dan tidak ingin ribet alam urusan CLI (Command Line Interface) pasti akan membayar lisensi cPanel yang tidak murah setiap bulannya. Atau user yang tergoda untuk mendapatkan kecepatan server yang “wuzz-wuzz” tak akan ragu untuk membayar lisensi Litespeed atau Cloudlinux. Belum lagi lisensi software untuk proteksi DDoS, Spam atau layanan managed lainnya.

Tidak heran celah ini dimanfaatkan dengan baik oleh penyedia VPS dengan memberikan layanan managed VPS yang harganya akan melonjak tinggi dibandingkan dengan harga paket VPS biasa. Dengan adanya layanan managed VPS ini, pengguna pokoknya tahu beres dan semua urusan teknis dihandle langsung oleh penyedia hosting VPS tersebut.

Sebagai gambaran Liquidweb, spesialis penyedia VPS managed memberikan harga termurah mulai dari 59 US Dollar untuk paket managed VPS mereka. Bandingkan dengan harga VPS unmanaged Digital Ocean yang hanya 20 US Dollar untuk paket dengan spesifikasi yang sama. Itu belum termasuk harga add-on lainnya.

Apa Jadinya Jika Anda Terlalu Overkill Dalam Menggunakan VPS Untuk Blog?


Ini merupakan kisah nyata dari seorang teman yang sudah merasakan pengalaman cukup pahit dalam menggunakan VPS.

Sebut saja namanya Paijo.

Paijo memiliki blog paijo.com dengan rata-rata traffic pengunjung 3000-5000 per harinya. Blog dia lumayan bagus dalam hasil SERP di Google. Sampai suatu saat karena merasa sudah jenuh di shared hosting, Paijo memutuskan untuk menyewa VPS di Digital Ocean dengan paket termurah disana.

Karena Paijo adalah orang yang suka belajar sesuatu yang baru maka tidak begitu sulit bagi dia untuk dapat meng-online-kan server VPS-nya. Kini blog paijo.com telah sukses berpindah ke VPS. Berhubung budget terbatas maka Paijo mengerjakan semuanya sendiri dengan memanfaatkan software open source gratis.

Paijo kini rajin membaca berbagai artikel VPS di internet dan tak sehari pun terlewat tanpa mengoprek server VPS-nya tersebut. Sampai suatu waktu, Paijo mulai merasakan ada sesuatu yang aneh dengan VPS-nya. Di dashboard monitoring terlihat penggunaan CPU dan RAM sangat tinggi padahal tidak ada lonjakan trafik yang besar. Hal ini berbeda jauh ketika blog paijo.com masih ada di shared hosting yang mana penggunaan CPU dan RAM tidak pernah tinggi seperti itu.

Penasaran akan hal tersebut, Paijo mulai intens bertanya di berbagai forum, blog dan website mengenai masalah yang dihadapinya itu. Namun tak satupun jawaban yang memberikan solusi. Paijo pun mulai melupakan esensi blogging yaitu posting artikel. Berminggu-minggu bahkan berbulan-bulan blog paijo.com kosong tanpa ada update artikel apapun.

Hasilnya bisa ditebak, performa blog paijo.com merosot tajam karena masalah teknis CPU/RAM tadi ditambah pengunjung yang turun drastis karena SERP terjun bebas. Karena terlalu sibuk dengan urusan teknis akhirnya blog paijo.com pun terbengkalai.

Tak mau ambil pusing lagi akhirnya setelah 3 bulan berlangganan VPS, Paijo memutuskan kembali menggunakan shared hosting. Kini Paijo lebih berkonsentrasi dan fokus terhadap kualitas content blog daripada urusan teknis yang menyandera pikiran dia selama ini.

Apa yang dapat kita petik dari semua hal di atas ialah lakukan assessment dan audit terhadap blog kita. Apakah selama ini blog kita memerlukan resource besar dalam operasional sehari-hari? Sudahkah kita melakukan optimalisasi yang benar dari sisi end-user?

Tidak ada yang salah dalam menggunakan VPS untuk blog jika anda sudah benar-benar tidak dapat lagi mengandalkan shared hosting. Jangan hanya karena ingin mengikuti trend maka anda harus mengorbankan kualitas dari blog yang sudah bertahun-tahun kita bangun.

Berikan tanggapan Anda
EmoticonEmoticon

Adblock Detected

Like this blog? Keep us running by whitelisting this blog in your ad blocker

This is how to whitelisting this blog in your ad blocker

Thank you

×